Thursday, March 30, 2017

Euforia Audisi Lomba Dongeng KOTEMA (Komunitas Teater Matahari)

              Mendongeng dihadapan Emak-Emak ketjeh itu emang sesuatu banget. Rasa nervous dilihatin para penonton plus dewan juri, bisa membuat jantung berpacu 190 genjotan perdetik. Pokoknya berdetak lebih kencang dari biasanya. Kalau dihadapan anak kecil sih, masih biasa. Lha ini? Simbok e  anak yang dengerin. Bisa dibayangin? Ah, syuyahnya, Mbok.

                Minggu kemarin, 19 Maret 2017, KOTEMA (Komunitas Teater Matahari) ngadain audisi lomba dongeng nusantara loh. Sebagai Kung Yan yang budiman, ikutlah aku dalam acara tersebut. Memeriahkan sekaligus jadi ajang  memberanikan diri buat belajar edan seperti yang KOTEMA lakukan pas waktu manggung. Maklumlah, aku ini emang dalam kategori pendiam. Jadi acara macam ini sungguh membantu sekali. Nggak cuma lomba dongeng, ada juga lomba Photografy yang deadlinenya beberapa hari lagi. Info lengkapnya bisa di baca di foto ini. Atau bisa juga ke  Facebooknya Ayda Idaa.

Sayembara Lomba Mendongeng Dan Photografy Ala KOTEMA

               Dalam lomba mendongeng kali ini, aku membawakan sebuah cerita tentang “Nyi Roro Kembang Sore." Cerita turun temurun yang beberapa situs atau peninggalannya bisa kita lihat di beberapa tempat di seputaran Tulungagung. Bagi masyarakat TulungAgung sendiri, tentu nggak asing lagi dengan nama yang satu ini. Tapi buat yang belum tahu, nanti aku akan menceritakannya dilain kesempatan. Pokoknya ditunggu saja ya.

                Tentang audisi kemarin, aku bener-bener rempong. Maklumlah, I want to be a perfect. Walau pada kenyataannya -pas  hari H- jauh dari apa yang aku rancang sebelumnya. Sangat jauh malah. Hahaha… Tapi tak apalah. Ini adalah pengalaman yang membuatku belajar agar nggak terlalu grusa grusu. Aku akan menceritakan setelah ini tentang segala persiapan untuk audisi lomba mendongeng Nusantara.

                Memilih dongeng itu nggak mudah ternyata. Soalnya, aku harus menyiapkan konsepnya di otak juga. Kebimbangan akan dijiplak atau lebih tepatnya, “gimana ya, ntar kalau seandainya pesertanya juga membawakan dongeng serupa?” membuat otakku jadi kacau. Lebih tepatnya ragu gitu. Setidaknya, ada bebarapa judul dongeng yang bersemayam dalam otakku yang ingin kuceritakan dalam acara itu sebelum akhirnya memutuskan memilih "Roro Kembang Sore."

                Cerita Roro Jonggrang, Sangkuriang dan Luthung Kasarung, ketiga judul inilah yang sebelumnya berputar-putar di otakku. Namun rasanya, sudah banyak orang tahu tentang cerita itu. Dan pasti bakalan ketebak hasil akhirnya. Maka, segala rancangan yang pernah ada dan ku buat itu, kurubah.  

                   Melihat contoh pelafasannya di Youtobe adalah caraku untuk menghapal apa yang hendak aku sampaikan. Berulang-ulang mendengarnya, sampai akhirnya aku bosan.Lalu, menulis konsepnya di laptop. Mulai dari awalan untuk perkenalan, masuk ke inti dan salam.

Sebagian Konsep Rancangan Lomba Dongeng
                Setelah semua konsep terancang, barulah aku memikirkan, bagaimana biar performku bisa lebih baik lagi? Lalu, atas saran Eyang Google, mulailah ke pengerjaan kedua, yakni membuat alat peraga. Hal ini, memudahkanku untuk berimajinasi tentang dongeng yang akan kubawakan. Kurang lebih bentuk alat peraganya seperti ini.

Editing dadakan Via Photoshop Cs5 
                 Proses ini, memakan kurang lebih lima hari. Lama yo? iya. hahaha... soale harus nyari beberapa foto yang pas dan cocok buat modelnya. Ngeditnya sih bisa satu hari. Tapi untuk pemilihan fotonya itu loh, harus mikir bener-bener. Yah, berhubung, akunya PENS beratnya LEK MIN HOO, jadilah wajahnya dia aja yang aku edit. Nggak bisa bersanding dengan orangnya, yang penting bisa bersanding dengan fotonya. Tak apalah. 😁😁😁         

                Namun, yang paling ngeselin dari proses ini adalah proses cetaknya. Malam itu, aku benar-benar dibuat jengkel sama tukang print. Pasalnya, malam itu sempat seperti dikerjain. Pengennya ngeprint dengan ukuran A4 eh tapi malah adu mulut gegara dia nyetaknya seukuran foto di dompet. Nyak-Uplik di pinggiran gitu. Iya bener sih, kertanya ukuran A4, tapi lawong fotonya itu ukuran dompet. Rugilah aku $10 malam itu. Sayang, fotonya langsung aku robek di depan tokonya. Lalu, kubuang ke tong sampah gegara sebel. Jadi nggak sempat foto hasilnya.

                 Lalu, aku jalan-jalan ke Mall dan nemuin satu tukang cetak foto yang katanya juga bisa sekaligus ngeprint. Tapi syaratnya harus pakai memroy card. Aku, bergegas pulang untuk memindahkan foto ke memory card dan kembali lagi ke tukang cetak. Namun apa yang kudapat:? Tokonya udah tutup. Ampunnnnnnn...... 😭😭😭 pengen nelen tuh memory.

                 Akhirnya, keesokan harinya balik lagi aku ke tukangnya. Aku coba buat tanya dan memastikan lagi, apakah bisa ngeprint foto. Katanya sih bisa, namun apa yang terjadi. Selang nunggu satu jam, Jadilah seperti ini.
Pengennya Ngeprint Tapi Malah Cetak Foto

                      Pengennya sih ngeprint tapi entahlah, apa si tukang cetak itu rada EM-Meng atau Dheng Em To ya, hingga yang harusnya ngeprint malah jadinya nyetak. Rugi lagi deh $10. Kalau yang ini, eman banget mau diremas. Mau debat dengan tukang cetaknya juga males. Terpaksa deh, balik lagi ke tukang cetak pertama. Yang lebih dulu kurubah format dari JPEG ke Docx. Kalau nggak, bisa runyam kayak kemarin. Dan foto yang sebelah kiri itu sebagai hasil akhirnya. Puas sih, walau penuh kegemasan ngebayangin kejadian sebelumnya.

                     Proses editing dan cetak selesai. Kini, tiba saatnya, proses, pemasangan ke kardus. Memanfaatkan barang bekas buat performace. Dan jadilah semuanya seperti ini. 

Pict Card / Imagination Card
                     Di detik-detik terakhir, aku menambahkan pemain pendukung, seperti ibunya Roro Kembang Sore dan Ibunya Joko Bodho. Hikz.... Soale kalau cuma pake tiga karakter kayaknya kurang gimana gitu. Plus ada ekstranya. Foto kali lembu peteng dan gunung mbolo. Cerita tentang Balada Nyi Roro Kembang Sore akan aku sajikan di next episode saja. Hihihi.... biar yang ini jadi pengawal cerita dulu.

                     Sabtu sore, atau lebih tepatnya H-1, aku dapat pinjaman selndang beserta jarik dari mbak lantai 15 yang notabene perias. Senengnya tiada terkira, plus diajarin cara makainya juga. Maklumlah, aku ini tak pandai sama sekali buat dandan. Yang kutahu, selagi berangkat mandi, gosok gigi plus pakai baju rapi, sudah. Itu lebih dari cukup menurutku. Aku sih kebiasaanya gitu soalnya. Tapi berhubung kali ini, aku ingin menampilkan sesuatu yang terbaik dari sebelumnya, maka remponglah aku. 


Properti Tambahan

              Selendang dan Jarik inilah yang aku pinjam dari mbak lantai 15. Nggak modal banget yo. Lah ya biarin. Yang penting usaha dan semangatnya 45.Maju terrrruuuuusssss....

              Akhirnya, Hari Audisi itu tibalah jua.Setelahnya, ngrapal mantra. Bingung karepedewe. Wes pokok mbuh. Nggak tau kenapa kalau aku pengen libur dan ada acara itu, jadi seperti orang kalap. Makan nggak enak. Bobok nggak nyenyak. Ah, entahlah. Itu yang terjadi.
             
                 Simbok datang pukul 10:00 AM WHK. Aku masih nyuci piring sambil menghafal kosa kata. Macam anak SD yang mau ujian. Deg-deg-an itu sudah barang pasti.
      
                “Kok bisa gitu ya?”
            
                “Mbuh, aku dewe ya heran.”

                Dalam perjalanan, nggak berhenti-berhentinya berdoa. Semoga bisa sampai tepat waktu. Nggak ada halangan yang berarti. Sampai CauseWay Bay, nemuin customer yang mau ambil buku. Lanjut ke lapaknya Sky LeoShop buat ambil jilbab pesenan. Jilbab kuning atas itu adalah hasil beli dadakan dari lapaknya Sky LeoShop. Hahaha.... Aduh kalau inget betapa rempongnya aku hari itu, bisa bikin ngakak sambil nulis ini.Langsung setelah semua kelar,  capcuzzz ke Perpustakaan KJRI Hongkong. Beruntunglah, sampai sana, acara belum dimulai. Bersyukur banget.....

Audisi Dongeng Nusantara _Foto By Rhianti Sayda

                Duduk, sila langsung dandan. Maklum, belum sempat pakai jilbab tadi. Baru beli di sohib langsung pakai. No Cuci & setrika itu rasanya macam mana gitu deh. Pas detik-detik terakhir, aku memutuskan pakai Jarik buat roknya. :D Ngasal aja deh. Untung pernah ngelihat salah satu temen buat modifikasi Jarik jadi celana. Gegara malu buat ganti, terpaksalah aku dowbel rokku sama jariknya, walau bisa dibilang nggak matching banget. Iya jelaslah. :D apalagi pas aku tahu, masih pakai kaos kaki. Ya, ampun, macam orang edan beneran aku kala itu.
Saat Tampil Foto By Anna Ilham 

                Sebenarnya aku sudah menyiapkan selendang. Tapi gegara malu mau pakenya, jadi nggak tak 
pakai saja. Eh, dapat komen dari juri. Harusnya pakai pakaian tradisional saja. Hehehe maaf ya mbak Juri, masalahnya aku belum punya, jariknya saja pinjeman :D ntar deh aku beli biar tampil beda gitu & thanks sarannya jadi bisa bikin perubahan sebelum tampil deh.

                Pas tampil, sedikit banyak lupa dengan kata yang sudah kutulis :D nervous jadi hal pertama yang ngebuat jadi wuzzzzzz hilang semua ingatan di otak. Hahaha aduh emaaakkkk. Setelah pentas. Rasa campur aduk itupun berkurang, bahkan berangsur menghilang.  Alhamdullilah, dilema lomba siang itu berakhir dan sedikit banyak mendapat tips-tips perbaikan dalam berpenampilan. Dan satu hal lagi, semakin mengenal banyak orang plus teman baru.

                Ya, begitulah singkat cerita tentang lomba mendongeng Kotema minggu lalu.

                Special Thanks To

                Allah SWT atas kelancarannya
                Simbok (Majikan) yang udah ngijinin libur plus jaga nenek
                My Lope AyankKuh
                Sohib Alifa Hibatillah, Moet, Mbak Kembang Blitar, Mbak Lia, Leo SkyShop
                Mbak Nurlita yang udah minjemin jarik plus selendang.
                Mbak Naning Riwayati yang mendadak jadi sesi dokumentasi.
               
                Terima kasih banyak buat kalian semuanya. Semoga Allah SWT membalas kebaikan yang telah kalian berikan padaku. Amin…
                               

              

No comments:

Post a Comment

Featured Post

2 Dokter Mata Di Hongkong Yang Paling Recommended

Hai teman-teman, buat kalian semuannya yang kemarin nanya tentang dokter mata, ini aku bagikan 2 dokter mata yang ada di Hongkong tentunya ...