Friday, June 8, 2018

Tahu Kacang : Camilan Ramadhan Penghilang Kegalauan

Tahu Kacang - Mak, tahu nggak sih rasanya dikacangin? Ah, pasti tahu kan ya. Nggak enak banget dong tentunya. Eh tapi ini bukan masalah perasaan yang dibahas loh, Mak. Ini masalah panganan yang bakalan ngilangin kegalauan di saat Ramadhan. Ah, ya, saat ini aku juga lagi galau akut soalnya belum ngirim jatah review postingan Mak Lindha Maul di websitenya KEB. Tema kali ini, mengangkat isu,

Panganan Gurih Incaran Saat Ramdhan.


Ah ya, Mak. Mengenai incaran, rasanya nggak ada yang perlu diincar sih kalau aku. Hehehe soalnya bagiku, makan itu yang penting kenyang. Apalagi jajanan yang tersedia di (Hongkong), kadang ada yang nggak pas di lidah. Dan kalau disuruh buat panganan, aku ini paling males banget.  Dan kalaupun mau buat panganan, pengennya yang cepat saji (mudah diolah)  dan nggak perlu yang aneh-aneh. Yah, kalau cuma disuruh testi sih semangat 45. Jadi, selama hidup di sini, paling banter ya makan pake mie. Tapi kali ini aku nggak mau ngebahas mie, ntar bnambah kriting keriting.

Mengenai resep "Mageli"  buatan mak Linda Maul  kayaknya kapan-kapan aku juga mau coba. Tapi nggak janji, ya Mak.



Ok daripada kelamaan, langsung cus aja ke resep yang udah aku coba,


Berhubung aku nggak begitu suka dengan keribetan jadi memilih menu yang cepat dan cukup sederhana  saja. Tahu Dikacangin. Eh, kenapa milih tahu? Pasalnya selain demen sama panganan yang satu ini, nyarinya pun nggak ribet. Maklumlah, Mak. Profesi menjadi seorang babu seperti aku ini, jarang banget buat keluar rumah. Apalagi, pasar di bawah rumah nggak sekomplit pas jaman tinggal di rumah lama. Jadi deh menu sederhana ini yang bisa aku tuliskan. Hiks… maaf ya mak jika terlalu simpel.


Resepnya


  1. Tahu goreng 
  2. Selai Kacang
  3. Minyak

Cara buat :


  1. Tahu yang sudah matang, potong tengahnya.
  2. Lalu isi dengan selai kacang.
  3. Panaskan minyak dan goreng.  Cepet gorengnya Mak. Jangan  lama-lama. Setelah itu, sajikan.



Cuma dalam waktu 2 menit, udah siap disantap. 😂😂😂 cepet banget kan? Rasanya juga lumayan enak loh, Mak.  Gurih ada manis-manisnya. Efek selai kacangnya mungkin. Oh ya, bisa dibuat cemilan, bisa juga disantap sama nasi. Kalau aku tadi sih tak ganyang (gado) ah apa ya bahasa Indonesianya. Maaf-maaf terlalu lama menJAWA jadi agak lupa sama bahasa sendiri. Simpel banget kan, Mak? Kalau sudah nyobain, nanti bisa langsung komen di bawah ya. Biar kita bisa saling follback. Ini tahunya meleleh banget, Mak. Kayak dikasih keju cuma nggak bisa molor gitu.



Tahunya itu kalau beli  di sini segitu dihargai $10 atau jika di rupiahkan sekitar 17.000 itu cuma dapat beberapa butir aja. Yah kalau di Kampung tercinta pasti bisa bikin kenyang satu keluarga. Ah lupakan tentang harga. Orang sudah habis tak bersisa. Hahahaha

Tapi ya yang mau hidup di sini seenggaknya bisa dijadiin referensi kedepannya. Soalnya apa yang dilihat nggak seindah kenyataannya. Segitu dulu deh mak, buat review panganan kali ini. Sorry deh Mak kalau telat ngirimnya.

 Salam Emak-Emak Go Blog

^^Tulisan di atas adalah tanggapan pribadiku atas artikel berjudul  "Mageli: Penganan Gurih Incaran Saat Ramadan" yang ditulis oleh Mak Linda Maul #KEBloggingCollab dari kelompok Retno Marsudi dalam ^^






No comments:

Post a Comment

Featured Post

Cara Cepat Buat Barner Promosi Di Adobe Photoshop CC 2019

Jasa pembuatan barner, memang banyak sekali dicari akhir-akhir ini. Resep ini aku dapat dari buku Photoshop CC the missing manual karya Les...