Thursday, March 30, 2017

Euforia Audisi Lomba Dongeng KOTEMA (Komunitas Teater Matahari)

              Mendongeng dihadapan Emak-Emak ketjeh itu emang sesuatu banget. Rasa nervous dilihatin para penonton plus dewan juri, bisa membuat jantung berpacu 190 genjotan perdetik. Pokoknya berdetak lebih kencang dari biasanya. Kalau dihadapan anak kecil sih, masih biasa. Lha ini? Simbok e  anak yang dengerin. Bisa dibayangin? Ah, syuyahnya, Mbok.

                Minggu kemarin, 19 Maret 2017, KOTEMA (Komunitas Teater Matahari) ngadain audisi lomba dongeng nusantara loh. Sebagai Kung Yan yang budiman, ikutlah aku dalam acara tersebut. Memeriahkan sekaligus jadi ajang  memberanikan diri buat belajar edan seperti yang KOTEMA lakukan pas waktu manggung. Maklumlah, aku ini emang dalam kategori pendiam. Jadi acara macam ini sungguh membantu sekali. Nggak cuma lomba dongeng, ada juga lomba Photografy yang deadlinenya beberapa hari lagi. Info lengkapnya bisa di baca di foto ini. Atau bisa juga ke  Facebooknya Ayda Idaa.

Sayembara Lomba Mendongeng Dan Photografy Ala KOTEMA

               Dalam lomba mendongeng kali ini, aku membawakan sebuah cerita tentang “Nyi Roro Kembang Sore." Cerita turun temurun yang beberapa situs atau peninggalannya bisa kita lihat di beberapa tempat di seputaran Tulungagung. Bagi masyarakat TulungAgung sendiri, tentu nggak asing lagi dengan nama yang satu ini. Tapi buat yang belum tahu, nanti aku akan menceritakannya dilain kesempatan. Pokoknya ditunggu saja ya.

                Tentang audisi kemarin, aku bener-bener rempong. Maklumlah, I want to be a perfect. Walau pada kenyataannya -pas  hari H- jauh dari apa yang aku rancang sebelumnya. Sangat jauh malah. Hahaha… Tapi tak apalah. Ini adalah pengalaman yang membuatku belajar agar nggak terlalu grusa grusu. Aku akan menceritakan setelah ini tentang segala persiapan untuk audisi lomba mendongeng Nusantara.

                Memilih dongeng itu nggak mudah ternyata. Soalnya, aku harus menyiapkan konsepnya di otak juga. Kebimbangan akan dijiplak atau lebih tepatnya, “gimana ya, ntar kalau seandainya pesertanya juga membawakan dongeng serupa?” membuat otakku jadi kacau. Lebih tepatnya ragu gitu. Setidaknya, ada bebarapa judul dongeng yang bersemayam dalam otakku yang ingin kuceritakan dalam acara itu sebelum akhirnya memutuskan memilih "Roro Kembang Sore."

                Cerita Roro Jonggrang, Sangkuriang dan Luthung Kasarung, ketiga judul inilah yang sebelumnya berputar-putar di otakku. Namun rasanya, sudah banyak orang tahu tentang cerita itu. Dan pasti bakalan ketebak hasil akhirnya. Maka, segala rancangan yang pernah ada dan ku buat itu, kurubah.  

                   Melihat contoh pelafasannya di Youtobe adalah caraku untuk menghapal apa yang hendak aku sampaikan. Berulang-ulang mendengarnya, sampai akhirnya aku bosan.Lalu, menulis konsepnya di laptop. Mulai dari awalan untuk perkenalan, masuk ke inti dan salam.

Sebagian Konsep Rancangan Lomba Dongeng
                Setelah semua konsep terancang, barulah aku memikirkan, bagaimana biar performku bisa lebih baik lagi? Lalu, atas saran Eyang Google, mulailah ke pengerjaan kedua, yakni membuat alat peraga. Hal ini, memudahkanku untuk berimajinasi tentang dongeng yang akan kubawakan. Kurang lebih bentuk alat peraganya seperti ini.

Editing dadakan Via Photoshop Cs5 
                 Proses ini, memakan kurang lebih lima hari. Lama yo? iya. hahaha... soale harus nyari beberapa foto yang pas dan cocok buat modelnya. Ngeditnya sih bisa satu hari. Tapi untuk pemilihan fotonya itu loh, harus mikir bener-bener. Yah, berhubung, akunya PENS beratnya LEK MIN HOO, jadilah wajahnya dia aja yang aku edit. Nggak bisa bersanding dengan orangnya, yang penting bisa bersanding dengan fotonya. Tak apalah. 😁😁😁         

                Namun, yang paling ngeselin dari proses ini adalah proses cetaknya. Malam itu, aku benar-benar dibuat jengkel sama tukang print. Pasalnya, malam itu sempat seperti dikerjain. Pengennya ngeprint dengan ukuran A4 eh tapi malah adu mulut gegara dia nyetaknya seukuran foto di dompet. Nyak-Uplik di pinggiran gitu. Iya bener sih, kertanya ukuran A4, tapi lawong fotonya itu ukuran dompet. Rugilah aku $10 malam itu. Sayang, fotonya langsung aku robek di depan tokonya. Lalu, kubuang ke tong sampah gegara sebel. Jadi nggak sempat foto hasilnya.

                 Lalu, aku jalan-jalan ke Mall dan nemuin satu tukang cetak foto yang katanya juga bisa sekaligus ngeprint. Tapi syaratnya harus pakai memroy card. Aku, bergegas pulang untuk memindahkan foto ke memory card dan kembali lagi ke tukang cetak. Namun apa yang kudapat:? Tokonya udah tutup. Ampunnnnnnn...... 😭😭😭 pengen nelen tuh memory.

                 Akhirnya, keesokan harinya balik lagi aku ke tukangnya. Aku coba buat tanya dan memastikan lagi, apakah bisa ngeprint foto. Katanya sih bisa, namun apa yang terjadi. Selang nunggu satu jam, Jadilah seperti ini.
Pengennya Ngeprint Tapi Malah Cetak Foto

                      Pengennya sih ngeprint tapi entahlah, apa si tukang cetak itu rada EM-Meng atau Dheng Em To ya, hingga yang harusnya ngeprint malah jadinya nyetak. Rugi lagi deh $10. Kalau yang ini, eman banget mau diremas. Mau debat dengan tukang cetaknya juga males. Terpaksa deh, balik lagi ke tukang cetak pertama. Yang lebih dulu kurubah format dari JPEG ke Docx. Kalau nggak, bisa runyam kayak kemarin. Dan foto yang sebelah kiri itu sebagai hasil akhirnya. Puas sih, walau penuh kegemasan ngebayangin kejadian sebelumnya.

                     Proses editing dan cetak selesai. Kini, tiba saatnya, proses, pemasangan ke kardus. Memanfaatkan barang bekas buat performace. Dan jadilah semuanya seperti ini. 

Pict Card / Imagination Card
                     Di detik-detik terakhir, aku menambahkan pemain pendukung, seperti ibunya Roro Kembang Sore dan Ibunya Joko Bodho. Hikz.... Soale kalau cuma pake tiga karakter kayaknya kurang gimana gitu. Plus ada ekstranya. Foto kali lembu peteng dan gunung mbolo. Cerita tentang Balada Nyi Roro Kembang Sore akan aku sajikan di next episode saja. Hihihi.... biar yang ini jadi pengawal cerita dulu.

                     Sabtu sore, atau lebih tepatnya H-1, aku dapat pinjaman selndang beserta jarik dari mbak lantai 15 yang notabene perias. Senengnya tiada terkira, plus diajarin cara makainya juga. Maklumlah, aku ini tak pandai sama sekali buat dandan. Yang kutahu, selagi berangkat mandi, gosok gigi plus pakai baju rapi, sudah. Itu lebih dari cukup menurutku. Aku sih kebiasaanya gitu soalnya. Tapi berhubung kali ini, aku ingin menampilkan sesuatu yang terbaik dari sebelumnya, maka remponglah aku. 


Properti Tambahan

              Selendang dan Jarik inilah yang aku pinjam dari mbak lantai 15. Nggak modal banget yo. Lah ya biarin. Yang penting usaha dan semangatnya 45.Maju terrrruuuuusssss....

              Akhirnya, Hari Audisi itu tibalah jua.Setelahnya, ngrapal mantra. Bingung karepedewe. Wes pokok mbuh. Nggak tau kenapa kalau aku pengen libur dan ada acara itu, jadi seperti orang kalap. Makan nggak enak. Bobok nggak nyenyak. Ah, entahlah. Itu yang terjadi.
             
                 Simbok datang pukul 10:00 AM WHK. Aku masih nyuci piring sambil menghafal kosa kata. Macam anak SD yang mau ujian. Deg-deg-an itu sudah barang pasti.
      
                “Kok bisa gitu ya?”
            
                “Mbuh, aku dewe ya heran.”

                Dalam perjalanan, nggak berhenti-berhentinya berdoa. Semoga bisa sampai tepat waktu. Nggak ada halangan yang berarti. Sampai CauseWay Bay, nemuin customer yang mau ambil buku. Lanjut ke lapaknya Sky LeoShop buat ambil jilbab pesenan. Jilbab kuning atas itu adalah hasil beli dadakan dari lapaknya Sky LeoShop. Hahaha.... Aduh kalau inget betapa rempongnya aku hari itu, bisa bikin ngakak sambil nulis ini.Langsung setelah semua kelar,  capcuzzz ke Perpustakaan KJRI Hongkong. Beruntunglah, sampai sana, acara belum dimulai. Bersyukur banget.....

Audisi Dongeng Nusantara _Foto By Rhianti Sayda

                Duduk, sila langsung dandan. Maklum, belum sempat pakai jilbab tadi. Baru beli di sohib langsung pakai. No Cuci & setrika itu rasanya macam mana gitu deh. Pas detik-detik terakhir, aku memutuskan pakai Jarik buat roknya. :D Ngasal aja deh. Untung pernah ngelihat salah satu temen buat modifikasi Jarik jadi celana. Gegara malu buat ganti, terpaksalah aku dowbel rokku sama jariknya, walau bisa dibilang nggak matching banget. Iya jelaslah. :D apalagi pas aku tahu, masih pakai kaos kaki. Ya, ampun, macam orang edan beneran aku kala itu.
Saat Tampil Foto By Anna Ilham 

                Sebenarnya aku sudah menyiapkan selendang. Tapi gegara malu mau pakenya, jadi nggak tak 
pakai saja. Eh, dapat komen dari juri. Harusnya pakai pakaian tradisional saja. Hehehe maaf ya mbak Juri, masalahnya aku belum punya, jariknya saja pinjeman :D ntar deh aku beli biar tampil beda gitu & thanks sarannya jadi bisa bikin perubahan sebelum tampil deh.

                Pas tampil, sedikit banyak lupa dengan kata yang sudah kutulis :D nervous jadi hal pertama yang ngebuat jadi wuzzzzzz hilang semua ingatan di otak. Hahaha aduh emaaakkkk. Setelah pentas. Rasa campur aduk itupun berkurang, bahkan berangsur menghilang.  Alhamdullilah, dilema lomba siang itu berakhir dan sedikit banyak mendapat tips-tips perbaikan dalam berpenampilan. Dan satu hal lagi, semakin mengenal banyak orang plus teman baru.

                Ya, begitulah singkat cerita tentang lomba mendongeng Kotema minggu lalu.

                Special Thanks To

                Allah SWT atas kelancarannya
                Simbok (Majikan) yang udah ngijinin libur plus jaga nenek
                My Lope AyankKuh
                Sohib Alifa Hibatillah, Moet, Mbak Kembang Blitar, Mbak Lia, Leo SkyShop
                Mbak Nurlita yang udah minjemin jarik plus selendang.
                Mbak Naning Riwayati yang mendadak jadi sesi dokumentasi.
               
                Terima kasih banyak buat kalian semuanya. Semoga Allah SWT membalas kebaikan yang telah kalian berikan padaku. Amin…
                               

              
Readmore → Euforia Audisi Lomba Dongeng KOTEMA (Komunitas Teater Matahari)

Wednesday, March 22, 2017

Surat Balasan Exsten Visa Via Dropbox Dari Imigrasi Hongkong

        Setelah menunggu dengan harap-harap cemas, akhirnya surat cinta itu datang juga. Ya, surat balasan exsten visa via dropbox dari imigrasi Hongkong, siang itu ( 17 Maret) mendarat cantik di rumah majikanku. Atau lebih tepatnya tujuh belas hari setelah surat permohonan ijin tinggal itu kumasukan via dropbox yang ada di Imigrasi Wanchai.
        Awalnya sih sempat deg-deg-an. Pasalnya takut nggak dapat balasan, pasalnya pas masukin dropboxnya keliru di kotak yang untuk renew contract. Eh, ternyata, pihak imigrasi pengertian. Tetap dibalas. Alhamdullilah, bersyukur sekali.
        Cara untuk exten visa via dropbox -tanpa paspor- bisa kalian lihat di post sebelumnya atau baca di link berikut ini. EXTEN VISA - TANPA PASPOR- VIA DROPBOX. Nggak ngebayangin harus tidur malam lagi buat antri visa. Aku dulu sudah pernah ngalamin sih. Tidur malam hari di Imigrasi Wanchai, gegara mau renew contract terlalu mepet. Pas musim dingin lagi, macam pemulung gitu deh rasanya.
         Nah, ini contoh surat balasan yang dikirimkan Imigrasi Hongkong padaku.
       
Surat Balasan Imigrasi Hongkong
Tampak Belakang




          Nah, dalam surat ini, kita akan diberi tahu, tanggal dan jam, kapan kita harus exsten visa. Kalau aku, dapat tanggal 31 Maret 2017 jam 10:00 am. Walaupun, visaku telah habis nanti, tanggal 24 Maret, tapi tidak perlu khawatir. Soalnya, pihak imigrasi udah tahu plus aku udah mengajukan exsten visa via dropbox. Ini boleh dilakukan asal masih kerja di majikan yang sama ya. Kalau untuk renew contract tidak boleh. Itu yang kutahu lewat salah satu teman organisasi Contrix's Thox.

Isi Surat Balasan Dari Imigrasi Wanchai

        Setelah dapat surat ini, kita tinggal menuhin syarat yang belum kita lengkapi sebelumnya. Antara lain, paspor lama, uang $190, foto copy dan paspor baru. Setelah itu, bagi yang kayak aku ini, yang paspor barunya belum ada, tepat pukul 10:00 am WHK sudah harus tiba di imigrasi Wanchai dan menyerahkan persyaratan yang kurang tadi ke lantai 3 loket 9. Yang di loket 9 ini khusus buat yang paspor barunya belum ada loh ya. Kalau udah ada ntar bakalan dikasih tahu di loket 10 untuk naruh tuh kelengkapan datanya.

         Untuk yang extend visa dengan majikan yang sama bisa juga kok lewat distrik-distrik terdekat di kotamu. Bisa saja sih, aku masukin surat ini di dropbox Sham Shui Po deket sini. Tapi gegara nggak mau ribet dan sudah terbiasa tahu arahnya yang di Wanchai - karena juga pas waktu tanggal 28 Februari itu sekalian bikin Paspor baru- jadinya aku lebih memilih tempat ini. Walau rada jauh, tapi udah nggak perlu bingung nanya arah. Lagian kalau di Sham Shui Po itu jalannya dari MTR juga lumayan jauh.

        Buat kalian, nggak perlu bingung plus kancong. Apapun itu, sekali kalian mau berusaha, pasti ada orang yang akan membantu kalian. Jangan cuma ngandelin agensi aja. Ntar di agen malah bayarnya mahal lagi. Iya sih, nggak perlu wara-wiri. Tapi dengan begitu kalian nggak bakalan punya pengalaman yang berarti. Semangat untuk mencoba dan jangan pernah takut.

       Tsuen Wan, 7:47 PM WHK
        
        
       


        
           


       

Readmore → Surat Balasan Exsten Visa Via Dropbox Dari Imigrasi Hongkong

Monday, March 13, 2017

Extend Visa Via DropBox Di Imigrasi Hongkong

              "Iqro, Iqro, Iqro"

          Memperbanyak membaca itu penting dalam kehidupan ini. Agar kita bisa paham dan lebih tahu betapa pentingnya mengetahui sebuah informasi. Kemarin, selepas membuat paspor di KJRI Hongkong, sesuai saran dan arahan mbak Contrix Thox dan mbak Ilalang Victory, pergilah aku ke Imigrasi Hongkong untuk aplikasi visa via Dropbox.

        Cara ini, memudahkan kita, agar nggak perlu tidur di depan Imigrasi, seperti yang pernah aku lakukan tahun 2015 lalu. Gegara terlalu mepetnya waktu atau entah pihak agency yang kerjanya macam mana, hingga membuat segala urusanku jadi ribet. Emang sih nggak bayar. Tapi, gegara masalah terlalu mepet inilah, aku jadinya harus bayar 2x visa plus wara-wiri ke Imigrasi. Ampun deh, Makkkk......


Aplikasi Visa Via Dropbox

        Sambil menikmati perjalanan naik "teng-teng" singkat itu, aku mencoba memeriksa sekali lagi dokumen yang hendak kuserahkan. Jangan sampai deh, ada yang keliru. Perjalanan dari Cause Way Bay- Wanchai (Imigrasi) paling tidak membutuhkan waktu 15 menit. Itupun kalau kamu lari-lari :D macam aku ini yang suka memburu waktu. Soalnya nggak libur sih.

        Oh ya, beberapa dokumen yang perlu kalian persiapkan meliputi

        1. Surat keterangan/rekomendasi dari majikan. Bisa tulis tangan. Bisa juga di print macam gini
Bisa kalian Download lalu di PRint. 
           2. Form Extention Visa ID988A yang bisa kalian download di http://www.immd.gov.hk/eng/forms/forms/id988a.html  Atau bisa juga kalian ambil di loket Imigrasi Hongkong lantai 2
               Untuk cara isinya nanti bakalan aku update. Kemarin gegara rempong buat paspor jadinya nggak terlalu bikin foto-foto.

          3. Fotocopy paspor halaman depan, halaman kedua akhir plus halaman terakhir. Masing-masing 1 lembar

Halaman Depan Paspor Lama

Halam kedua yang Terakhir Paspor Lama
Halaman Terakhir Paspor Lama




                   4. Fotocpy KTP/ID Hongkong

Id Hongkong


                5. FotoCopy Kontrak Kerja
Bagi yang Kontrak baru warnanya Biru

       Setelah semua terpenuhi masukkan dalam amplop. Aku pakainya yang coklat gede itu. Bawa dari rumah sih. Jangan lupa ditulisi alamat rumah majikan, biar nanti mempermudah petugasnya untuk mengirimnya. Ntar malah nggak kamu tulis alamatnya, malah nggak bisa sampai :D tidurlah kamu di Imigrasi. 

Imigrasi Hongkong
           Persiapan mengejar waktu ini, membuatku sedikit panik. Karena hari itu, bertepatan di mana kakekku dikubur. Jadinya, aku meninggalkan nenek sendiri di rumah. Hanya mengandalkan tetangga sebelah untuk mengintainya. Dan gegara memikirkan ini, aku sampai salah memasukan amplop itu ke loket nomor 10. Yang mana, harusnya kumasukkan DropBox di loket nomor 5. Duh ya gusti.
    
          Dengan PDnya, aku memsakukan di area aplikasi visa. Dan setelah memasukkannya pun, aku langsung ngeloyor pulang. Ladalah, di MTR aku di telpon petugas imigrasi kalau, aku salah nempatin aplikasi visa dan diminta balik ke imigrasi. 

         "Muisi, Sir. I'm Diana," kataku setengah terengah-engngah gegara lari-lari. beruntung tadi masih terlewat 1 cam. Jadi bisa puter balik. 

         "Kamu ini gimana, ini kan buat aplikasi visa. Keluarkan IDmu," pintanya. Lalu aku menyerahkan IDku dan langsung diperiksa oleh petugasnya. Tak berapa lama dokumenku dikembalikan. Dan aku berterimakasih dan minta maaf sekali lagi padanya.

          Bisa dibilang, orang hongkong itu tertib dan patuh aturan. Bayangin aja, pekerjaan yang bukan tanggungjawabnya, mereka nggak mau mengerjakan. Padahal, jarak atara DropBox dan Petugas itu duduk tak ada 50 meter. Palingan bisa dihitung dengan depa.

          Tapi ya aku maklum sih, emang kesalahanku. Tak apa, buat pelajaran agar esok, aku bisa lebih hati-hati. Setelah amplop aku terima, kulangkahkan kaki menuju loket lima. Tempat di mana dropbox itu berada.
DropBox Loket Nomor 5


Nah, masalah belum berakhir. Ternyata aku salah masukin lagi. Haaaahhhhhhhhh. Amlopku masuk buat renew contrak. :D namun ketika aku minta petugas untuk ambil lagi, ternyata malah disuruh dibiarkan saja. Yah semoga nggak ada masalah deh. 

Akhir kata, aku pulang dengan tenang plus harap-harap cemas. Karena sampai detik ini, belum juga ada kabar surat datang dari Imigrasi. Apa mungkin keselip atau gimana ya. Semoga deh nggak. Soalnya aku nggak mau bobok di Imigrasi lagi :D 

Begitulah sekelumit ekstend visa  mandiri via dropbox. Semoga menginspirasi buat kalian. Agar nggak perlu mengkhawatirkan tentang kesalahan. karena dari kesalahn itulah, kita mampu menjadi lebih baik, lagi dan lagi. 


Readmore → Extend Visa Via DropBox Di Imigrasi Hongkong

Cerita Seru : Donor Darah Di Hongkong.

"Give Your Blood, Save Them Life"

          Banyak orang yang takut dan enggan mendonorkan darah mereka di "REd Cross Blood Transfusion Servis." Alasan utama yang biasa saya dengar adalah efek setelahnya.

          Gimana nanti kalau setelah donor darah, kita tiba-tiba pingsan, pusing atau justeru nggak bisa beraktifitas seperti biasanya? Kan malah repot.

         Saya sungguh memahami hal itu. Dulu, sewaktu masih menginjak SMK, saya juga pernah menolak untuk mendonorkan darah ketika ada edaran di sekolah yang akan mengadakan penggalangan donor darah. Apa sebab saya menolak? Bukan karena takut jarum atau apa. Itu karena, sewaktu SMP saya menonton Telenovela tentang seorang aktor yang menderita penyakit AIDS ketika menggunakan jarum suntik sewaktu donor darah. Dalam film tersebut si tokoh menderita penyakit AIDS setelah penggunaan jarum suntik.Aku sudah ngeri-ngeri sedap membayangkannya waktu itu. Walau pada akhirnya penggalangan darah itu tak jadi dilangsungkan.

        Bahkan tak hanya itu saja, di buku SD yang saya baca ketika itu, tengah menceritakan seorang anak yang tak lagi mendonorkan darahnya ketika mengetahui bahwa salah satu kerabatnya yang sakit justeru tidak bisa mendapatkan darah dengan instan. Kedua cerita inilah yang membuat saya-kala itu- enggan memberikan darah, Sampai akhirnya, ketika saya berada di Hongkong, niatan itu justeru menggebu. Entah, dari mana datangnya.

       Pertama kali mau donor sempat deg-deg-an juga. Pasalnya This is frist time for me. Takut kenapa-napa, itu pasti. Siang itu, selepas mengantar nenekku ke kuil, aku bergegas ke Hongkong Red Cross Blood Transfusion Servis yang ada di daerah Tsuen Wan, New Terretoris. Berbekal dengan kesiapan itulah, dengan PDnya aku masuk lalu mengisi form yang telah disediakan di sana.


Form Pas Mau Cek Darah  Bisa minta yang pakai Basaha Inggris. Ini yang gagal.



Fit Buat Donor Darah
     Setelah itu, cek darah, apakah bisa untuk donor darah atau tidak. Ketika itu, aku dinyatakan unfit untuk donor. Pada waktu itu, karena nggak paham bahasanya, aku cuma nurut aja sih. Karena patah hati nggak diterima itulah, aku ngambeg :D selang beberapa tahun kemudian, tepatnya tahun 2016, aku mencoba peruntungan lagi. Alhamdullilah, dinyatakan Fit dan bisa untuk donor darah.

     Seperti biasa, setelah isi Form dan melewati beberapa prosedur pemeriksaan, aku mendapatkan giliran untuk diambil darahnya. Prosesnya nggak lama kok. Paling cepat 15 menit. Itupun kalau nggak antri ya. Tapi biasanya ya emang cepet. Aku sih nggak ada foto pas transfusi, soalnya nggak ada temen pas ke sananya.

     Nah, setelah selesai, kita bakalan dikasih bingkisan. Setiap district beda sih. Pas awal dulu, aku dikasih Cup sama bros. Oh ya, nggak cuma itu, kita juga bakal ditawarin mau minum apa plus bisa ambil biskuit buat tambah stamina. Kalau aku sih milih minum coklat panas. Kenapa coklat? Karena coklat panas itu bisa menetralisir darah. Bikin mode jadi lebih baik juga.




It's my first time in here
Give your Blood 
Ini adalah penampakan Give-nya pas pertama kali bisa nyumbang darah. :D seneng banget deh pas waktu itu. Nggak kebayang, soalnya udah ngalamin penolakan sih. Yah, macam kamu ditolak mantan, eh pas berusaha lagi kalian diterima. Tapi khusus donor ini jangan disamain dengan mantan ya :D nggak sama banget deh. Soalnya, pas kita buang mantan, mereka cuma bisa nge-save beberapa pasangan aja. Lah kalau kita, ngebuang darah kita -dalam artian donor- bakalan nge-save tiga orang sekaligus :D nggak kebayangkan kalau setahun kita ngebuang darah 3 kali :D udah berapa banyak orang yang kita save.



My First Step To Saving Live
        Ya, itu adalah penampakan sebuah perjuangan untuk donor darah di Hongkong. Nah, setelah beberapa minggu sejak kalian donor, kalian akan mendapatkan sebuah kartu donor atau DID (Donor Identity) yang bakal dikirim ke rumah majikan. Paling lama sih 1 bulan. Kalau aku sih kemarin sekitar 1 mingguan sejak donor darah. Kok cepet? iya karena deket sih jarak antara rumahku sama tempat donornya. Tinggal jalan kaki aja sampai

DID Gol O+

Penampakan DID yang dikirim via pos


   Senengnya itu, kalau sudah dapat yang beginian. Jadinya, kita juga lebih semangat lagi buat donornya.

   Oh ya, untuk donor darah bisa kalian lakuin 3 bulan sekali. Nggak bakalan bikin kalian lemes kok. Malahan bisa bikin kalian, merefresh darah. 

    Oh ya, untuk donor darah, bisa kalian lakukan setiap 3 bulan sekali. Nggak bakalan deh bikin kalian jadi lemes. Asal ya sebelum donor, kalian matuhin semua prosedurnya. 

   



Menu yang bisa kalian makan untuk meningkatkan Hemoglobin sebelum transfusi darah

       Merefresh darah itu penting. Jadi jika kalian donor darah secara otomatis kalian juga telah merefresh jalannya aliran darah kalian. Darah kita itu juga butuh untuk diperbaharui loh. Selain itu, kita juga bisa membakar kalori dalam tubuh saat donor darah. dan juga bisa mengurangi risiko penggumpalan karena darah kita menjadi lebih encer.

 
      Ada lagi, kita bisa check up gratis dan juga membuat hatika menjadi lebih bahagia karena telah berhasil membantu sesama. Manfaat lainnya lagi adalah membuat kadar zat besi atau Fe menjadi lebih stabil karena darah lama dikeluarkan dan terjadi proses pembentukan darah baru. Kondisi ini bisa membuat kondisi jantung menjadi lebih sehat.

      Siapa tahu juga, setelah donor kita bersih dari sisa-sisa darah masala lampau. pun juga bisa membuat sisa-sisa kenangan kita juga ikutan direfreshin. :D seneng dong kalau kenangan itu bisa mengrefresh setelah donor. Apalagi kalau kenangan pahit Paling nggak, tentang mereka yang pernah menghianati kita :D Eh kok jadi nggak nyambung gini.

      Next.....

Third Day after Donor See U Again 
Kartunya seperti ini. Jika nggak dikasih boleh minta :D

     Setelah mendapatkan dua kartu di atas, kita juga akan dikasih note buat kapan kita donor lagi. Hal ini memudahkan kita, agar tahu pasnya kapan kita donor. Kalau kurang dari waktu yang di jadwalkan, bakal ditolak. Pas waktunya donor -Second Time-, dikertas ini ditulis 21 Nopember 2016, tapi pas datang ke sana ternyata nggak boleh :D alasanya, belum waktunya. Yah, akhirnya besuknya gitu ke sana. Kalau foto di samping ini, pas ketiga kalinya aku mau donor, tapi ditolak gegara nggak fit. Dan dikasih waktu 2 minggu lagi buat cek. Emang sih, kondisi badan emang lagi nggak stabil pas itu. Nyoba peruntungan aja, kirain bakalan lolos, eh ternyata nggak :D emang, nggak bisa ditipu kok negeri tirai bambu ini.
Give Me Five But Now, Im in Third Time's
      Ini aku udah mau yang ketiga kali.  "Three WIll Be Better." Kurasa emang jauh lebih baik dan pastinya membuat orang senang bisa datang lagi ke tempat itu.

    Kartu ini, diberikan pas saat kamu pertama kali donor. Akan lebih membahagiakan jika sudah sampai puncaknya. :D And say's "Give me Five."


           
     
Second Time After Donation

Lest Drink before Go Home




















































     Ini penampakan kedua setelah donor. Dapat Savety Phone. Lumayan juga nggak perlu beli.

     Kalau aku sih lebih suka pin-nya itu. Berasa kek gimana gitulah memandangnya.

     Jangan lupa ya, sebelum donor, usahakan istirahat cukup, makan yang banyak -seenggaknya tak membiarkan perut kosong.











Alamat Red Cross Di Hongkong

    




 Foto di samping adalah alamat yang bisa untuk donor darah. Cari yang terdekat saja. Atau pas libur, bisa ke beberapa stand yang membuka transfusi masal. Tapi saran aja sih, mendingan langsung ke kliniknya. Selain lebih higienist, ini bisa menetralisir kuman-kuman yang terbawa lewat angin. Kalau transfusi di luaran sih aku takutnya gitu. Tapi nggak tau juga sih, kepercayaan orang kan masing-masing.         







Contact Red Cross di Hongkong

  
 Nah, bagi kalian yang ada di Hongkong, nggak ada salahnya juga buat nyobain donor darah. Dan rasakan sensasi setelahnya. lupa minum air putih yang banyak, baik sebelum dan sesudah transfusi darah.  


At least, tidak ada  salahnya untuk mencoba. Donor Darah Sama Halnya Memberikan Kehidupan Bagi Orang Lain
Readmore → Cerita Seru : Donor Darah Di Hongkong.

Serba Serbi Pembuatan Paspor di KJRI Hongkong

“Berangkatlah pagi, biar masalah paspormu cepat diatasi.”

Mungkin, inilah bayangan sebagian orang yang akan membuat paspor di KJRI Hongkong. Karena waktu yang terbatas inilah yang membuatku pagi 28 Februari 2017 memutuskan untuk sesegera mungkin berangkat ke KJRI Hongkong  yang ada di Cause WayBay.

Setengah berlari dan naik, turun anak tangga, akhirnya masalah paspor ini tinggal menunggu hari penerimaan saja. Semoga tidak ada salah data atau koreksi dalam membuat paspor yang penuh dengan perjuangan ini. Pasalnya, sedikit khawatir jika ternyata paspor yang sejatinya harus ada di tangan dua minggu nanti akan salah tulis seperti yang terjadi pada mbak-mbak yang pada waktu bersamaan mengeluh bahwa nama dalam paspornya kurang satu huruf.

”Kurang satu nama bisa diganti kan?”

“Bisa, tapi itu semua juga butuh waktu lagi.”

Semoga punyaku nanti tidak salah data. Amin. Ok, cerita singkatnya bisa dibaca setelah nyruput coklat.

Ah…….

Ehem…. Buat paspor sebaiknya berangkat pagi. Paling nggak setengah jam sebelum pintu KJRI Hongkong terbuka kamu sudah di sana. Setidaknya, cara ini bisa membuat kamu tidak menanti jatah panggilan foto pada sore harinya. Karena jika kita dapat antrian pada nomor urut 66 dan seterusnya, bakalan dapat antrian foto setelah jam makan siang. Atau lebih tepatnya jam 2:30 PMHK. Bagi yang nggak libur macam aku ini, waktu segitu bisa membuat kepala menjadi pening 😃😃😃

Agar kalian nggak wara wiri naik turun tangga KJRI, sebaiknya sebelum hari H pembuatan paspor, kalian sudah memfoto copy semua persyaratannya dulu di tukang foto copy di daerahmu. Soalnya, di Cause waybay banyak sekali antrian. Ini akan membuat kendala memperlama masa antrian kita.

Syaratnya apa aja?

- Booking Dulu via App ( E- Layanan KJRI HONGKONG) atau via Loket  KJRI Hongkong Cause WayBay 
   

Booking Paspor Via App       






F         Form pembuatan paspor (yang bisa di download atau minta di loket bawah samping KJRI)

Contoh Isian FORM 

             - Foto copy ID hk/KTP HK

KTP HONGKONG 

            - Foto copy paspor halaman depan dan dua halaman terakhir paspor. (jadi untuk yang dipaspor di foto copy masing-masing satu lembar. Total yang dicopy = 3 lembar)

Halaman Depan Paspor

Halaman Kedua Dari Belakang

Halaman Terakhir 

 - Foto copy kontrak kerja (masing-masing di copy perlembar. Jangan bolak balik}


Kontrak KErja (Sekarang Warna BIru)




-          - Bagi yang nggak mau ribet seperti aku bisa beli amplop warna hijau seperti foto di bawah nanti di kantor pos. Biar kita nggak perlu repot-repot ambil ke CWBY. Harganya $31.5

Amplop Surat 


$ 31.5

Isi Form pembuatan paspor menggunakan tinta hitam. Biru juga boleh. Asal nggak selain dua warna ini. Kemarin, gegara ada info harus pake bolpoin hitam jadinya aku turun. Tapi setelah sampai bawah ternyata boleh pakai tinta biru. Asem kan. Mana kudu atur nafas lagi. Naik tangga lagi. Hadeeeehhhh perjuangan.

Ah, ya perjuangan belum berakhir. Antri dengan tertib di barisan. Alhamdullilah kemarin walau nggak terlalu antri banyak, tapi ternyata urutan antrian fotoku sudah mencapai nomor 62. Aku cukup bersyukur karena dapat nomor itu. Alasan utamanya karena nggak perlu nunggu sampai lepas waktu makan siang si petugas.

Contoh Nomor Antrian FOTO Biometrik



Nah, setelah dapat nomor antrian ini, kita masih nunggu lagi buat foto. Setidaknya, kemarin aku menunggu sampai kurleb 90 menitan. Dapat foto sudah pas hampir jam 1 an gitu. Nah, pas nunggu ini, aku turun lagi. Nyelesain beberapa masalah yang harus segera teratasi. Ambil buku paketan plus nyairin hadiah dari FLP HK di BRI :D lumayan daripada suntuk Cuma duduk diem di KJRI.

Setelah semua selesai, aku naik lagi. Eh bujubuneng ternyata masih juga belum tiba giliran foto. Yah, walhasil dapat temen buat ngrumpi. Dia yang cerita ini itu sih. Aku Cuma ngebalas seperlunya :D dan mendekati tiba nomor urutku, aku pun maju ke samping pintu. Proses foto nggak lama. Oh ya, aku belum cerita bahwa boleh pakai jilbab loh :D ntar sama si tukang foto diarahin.

Setelah itu bayar ke Bank BNI yang ada di samping KJRI. Bayarnya $280 sudah sama ongkirnya $10. Ini untuk paspor isi 48 halaman. Sepertinya semua sih $280 soalnya yang 24 halaman itu kayaknya sudah tidak dipilih di sini.

Untuk yang dikirim lewat pos, masalah belum kelar sampai di situ. Karena setelah bayar di bank BNI, kita harus kembali lagi ke KJRI untuk menuliskan data pengiriman sambil menyerahkan amplop warna hijau yang dibeli dari kantor pos. Beruntungnya, aku. Pas waktu itu masih ada penjaga KJRI yang belum makan siang. Soalnya lepas itu pegawainya udah nggak ada :D

Oh ya, untuk pelayanan pembuatan paspor ini harus booking dulu. Bisa lewat APP KJRI Hongkong atau juga bisa daftar di loket yang ada di bawah samping tangga masuk KJRI itu. Kalau kamu belum tahu tempatnya, sebelum masuk dan naik tangga  itu, kamu jalan lurus aja. Paling kisaran 5-10 langkah.

Untuk yang “By Post” waktu terima Paspor baru kurang lebih 2 minggu. Punyaku 13 hari sampai di tangan. Dari masa pembuatan paspor  tanggal 28 Februari 2017, dan aku terima tanggal 13 Maret 2017. Daripada ke KJRI sih emang mending pake Post. Kita tinggal duduk di rumah, ntar pak posnya datang bawa tuh surat. Tapi bagi yang takut by post dan punya banyak waktu luang wara wiri. Yah, nggak ada salahnya buat ngapelin KJRI kan? :D Cerita lengkapnya ntar aja di Next Episode
   

Ingat, untuk mempercepat segalanya, lebih baik persiapkan betul data kalian. Semoga pembuatan paspor nggak ada kendala apapun. Amin….
Readmore → Serba Serbi Pembuatan Paspor di KJRI Hongkong

Featured Post

Flash Fiction : Perempuan Yang Menginginkanku Mati

Aku tidak tau jalan pikiran apa yang merasuki perempuan ini hingga keukeh ingin membunuhku. Cairan yang tak kuketahui namanya itu, nyaris k...