Thursday, February 5, 2015

Antara Fakta Dan Mitos Orang Hamil

Pantangan Orang Hamil Ala Orang Jawa

Di jaman serba moderen ini pasti kagak percayalah sama yang namanya Pantangan Orang Hamil Ala Orang Jawa. Dan, Aku termasuk salah satunya. Tapi hanya untuk urusan makanan. Maklum wetengku ngelih ae saat hamil. Rasa lapar kian membabi buta kalau mencium aroma masakan. Selera makanku saat hamil ataupun tidak memang tidak berubah sedikit pun. Aku masih doyan makan, malah seneng banget makan. Kalau orang hamil yang pada umumnya dan sebagian banyak nyirik ini itu kebanyakan bayine manja, aku malah nggak. Gawan bayi sih katane. Kalau aku sih, Pokok aku doyan dan halal ya tak makan. Kadang, mamak suka sewot lihat cara makanku. Katanya, "wong meteng nak mangan ra dijogo." Lha, cemana mau jaga, kalau tak jaga bayiku triak-triak, nendang-nendang plus usrek ae piye jal. Nak gini sing soro yo aku. Nggak ngrasain sih.

Kembali kepantangan orang Jawa.

Biasanya, mereka akan melaranmu makan pake cowek /lemper. Jere nak tetap dilakukan, bibire bayi bakal njleber. Bih, nggak kebayangkan bila baby yang imut-imut kena dampak takhayul atau mitos ini. Aku sih nggak percaya sepenuhnya tapi yang jelas aku juga nggak berani nyoba juga. Jere, setiap perkataan adalah doa. 

Ada lagI, soal masalah bibir ini. Kita (orang hamil) juga kagak boleh makan ndik tengah lawang/pintu. Jere nak nekat dilakukan lambene anake e bakal ombo sak lawang. Hal ini juga berlaku pada pawonan /kompor jaman dulu. 

Jangan makan ikan Lele. Jere, darahnya bakal amis. Sek to...Bukane darah iku emang amis. Terus apa hubungane makan ikan Lele sama Darah? Kalau dulu akunya tetap makan sih. Lawong nyidam, jere nak nggak dituruti anake e bakal ngileran. Pie Jal?

Jangan bunuh hewan apapun dengan tangan kita. Jika terpaksa bilang bismillah dulu. Apapun pokok e bismillah jere mamak bakal slamet. Dulu, tetangga rumah Ada sih yang nggak sengaja bunuh Katak pas istrine lagi hamil Terus(hasil akhir bisa ditebak cem apa). Maaf nggak mau mengurai. Mungkin itu karena cacat bayi atau gimana aku juga nggak paham ilmu medis. Yang jelas bocah ini pinter sekali. Namun, keterbatasan itu membuatnya tak bisa melangkah lebih jauh. Dan, saat ini dia sudah ada di Surga- Nya. Semoga kamu tenang di sana, Dhek . 

Kembali kepantangan saat hamil 

Please.... Jangan sekali-kali menghina, berkata yang nggak baik atau apalah tentang orang yang kamu nggak suka. Kalau, pada akhinya keceplosan bilang, mending buru-buru istigfar, tapuk lambe, usap perut sambil bilang, "amit-amit jabang bayi, aja nurun anakku iki." Ya, walau bukan mantra mustajab, bisalah buat penangkal. 

Jangan menyumpah serapah siapapun saat hamil. Karena, jika sumpahmu itu salah bisa jadi kamu sendiri yang bakalan kena. Tetanggaku sudah membuktikannya. So, jangan mencoba. Kalau tetap ngotot, resiko dijamin penumpang. 

Masih banyak sih sebenere tapi akunya rada-rada lupa. Entah, ini hanya mitos atau takhayul belaka, akunya juga belum bisa menetralisirkan dengan otakku. So, bila ada yang mau nambahi monggo, disharing.

No comments:

Post a Comment

Featured Post

Salat Idulfitri Di Hong Kong 1440H