Thursday, March 17, 2016

17 Februari 2016


Sepagi itu, aku sudah berada di kawasan Sunan Ampel,  Surabaya bagian timur. Hiruk pikuk pagi hari begitu terasa di kota ini. Bejibun kendaraan bermotor bersatu padu memacu laju kendaraan mereka. Aktifitas pagi yang menyibukkan tentunya. Aku bahkan tak bisa menyeberang jalan. Jauh berbeda dengan apa yang ada di Hongkong. Di mana selalu terdapat tempat penyebrangannya. Andai saja tak ada tangan itu, yang setia menggenggam tanganku, mungkin bisa berjam-jam aku berdiri di sisi jalan sembari mengawasi lalu lalang kendaraan.

Oh ya, aku juga banyak menemukan hal-hal seru yang belum pernah kulihat sebelumnya. Seperti penjual nasi pecel menggunakan mobil. Berderet-deret di sepanjang jalan. Kata sahabatku hal ini sudah lama terjadi. Ya, maklumlah, aku sudah tak berada di Indonesia sejak enam tahun lalu. Bagiku perubahan sekecil apapun tetap membuatku merasa aneh.

Setelah menikmati jalanan Surabaya yang padat, aku segera menunaikan janjiku untuk bertemu dengan mbak Ut. Seseorang yang banyak membantuku dalam urusan perbukuan. Ternyata orangnya canti dan cukup tinggi. Sayang nggak bisa banyak cakap di sana. Jam segitu mbak ut masih kerja. BTW thanks banget buat mbak e yang banyak membatu dan makasih udah dikasih oleh-oleh.

Lepas dari Ampel, aku melanjutkan perjalanan ke Kenjeran. Apa kau pernah datang ke sini? Aku sih baru pertama kali ini dan itu pun hanya muter-muter jalannya saja. Tak lama aku di sana, karena siang itu juga, aku harus segera pulang ke Tulungagung. Perpisahan dengan lelakiku pun ku akhiri sampai di sini.
Perjalanan pulang menuju Tulungagung, alhamdullilah sangat mulus. Banyak banget kejadian tak terduga yang kutemui setiba di Indonesia. Banyak sekali tangan-tangan malaikat yang membantu kepulangan pertamaku ini. Pertama saat lepas landas dari Hongkong. Saat tubuh ini tiba-tiba sakit. Lalu setiba di Indonesia, hampir saja kehilangan dompet yang isinya barang-barang penting semua. Alhamdullilah semuanya dapat kembali. Aku tak bisa membayangkan jika dompetku tak kembali. Mungkin aku tak bisa menceritakan hal ini sekarang.

Bertolak ke TUlungagung menggunakan bus Harapan Jaya itu emang sesuatu banget.  Empat jam kebut-kebutan di jalanan, membuat jantungku serasa mau lepas saja. Hal semacam ini tak pernah kurasakan di Hongkong. Kecuali pas naik rolling coaster di Ocean Park. Tapi ini lebih ngeri lagi. Cuma bisa bersholawat di sepanjang jalan. Ngeri-ngeri sedap pokoknya. Alhamdullilah nggak mabuk darat. Biasanya sudah koyak perut ini jika naik bus.

Ada tetanggaku yang mencibir, “wong balik ko Hongkong kok numpak bus.  Kelarangen ye lek numpak travel?”

Bagiku naik apapun asal selamat sudah cukup. Dan mereka nggak tahu rupanya. Di dalam bus itu kita bisa menikmati hidup yang sebenarnya. Banyak juga hal menarik yang kutemukan. Contohnya saja, di sepanjang jalan aku bertemu dengan seorang gadis yang ingin pergi juga ke luar negeri. Gadis yang kurasa masih belia itu menceritakan banyak alasannya kenapa ingin merantau. Ah, tak perlu kuceritakan tentu alasannya, bukan? Yang jelas Cuma doa agar dia bisa sukses nantinya.

Bukan Cuma itu saja yang kutemukan siang itu dalam bus yang membawaku ke tanah kelahiranku. Kalian masih ingat bayi yang katanya dibius dan diajak wara-wiri menjadi peminta-minta? Ah, aku juga menemui hal yang demikian. Tapi bersyukur si Ibu tak member obat bius pada bayinya. Bocah dalam gendongannya yang kutaksir berumur tiga bulan itu begitu anteng dalam gendongan ibunya. Matanya bulat dengan senyum yang menggemaskan. Ah rasanya pengen sekali mengecupnya. Tak ada foto yang bisa kuabadikan, jangan bilang Hoak ya, soalnya aku menulis dengan kejujuran :D eh

Ada juga dua orang pengamen ganteng yang sempat aku abadikan lewat kamera tangan. Permainan biola plus harmonicanya sungguh enak didengar. Kapan-kapan aku upload di youtobe deh. Nunggu wifine Simbok dulu.

Setiba di Tulungagung, kedua orang tuaku sudah menjemputku di BTA. Hari itu, untuk pertama kalinya, sejak enam tahun lalu aku tak bertemu dengan mereka. Bapak dan mamak, kini sudah tak sebugar dulu. Tapi masih tetap eksis di dunianya. Ada perubahan besar yang kulihat dari sorot mata Mamak. Beliau sudah tak setegar dulu. Kini banyak takutnya. Sejak alm. Simbah pergi, ke mana-mana harus ada yang mendampingi. Bahkan di siang bolong pun juga begitu. Ah,perpisahan itu memang bisa merenggut sebagian jiwa kita.

“Jangan bilang jiwaku tak terluka jika kau melihat kematian itu di depan mata.”

Begitu juga yang dirasakan Mamak. Aku sebegai anak perempuan satu-satunya pun bisa merasakan hal itu. Beruntung, bapak memahami kondisi mamak sekarang. Aku tak perlu was-was lagi dengan sifatnya yang sekarang suka gupuhan bila mendengar kabar buruk.

Waktu memang cepat melesat namun kasih sayang Mamak padaku tak pernah berubah sedikit pun. Masih sama seperti saat aku kecil. Walau segede ini, mamak masih ingat bila beliau makan aku pasti disuapin. :D itu yang membuatku selalu kangen padanya.

“Umur bukanlah penghalang untuk mengungkapkan kasih sayang.”



#Bapak&Mamakku



No comments:

Post a Comment

Featured Post

2 Dokter Mata Di Hongkong Yang Paling Recommended

Hai teman-teman, buat kalian semuannya yang kemarin nanya tentang dokter mata, ini aku bagikan 2 dokter mata yang ada di Hongkong tentunya ...