Thursday, March 10, 2016

Review Curahan Hati Sang SPG

Kelar juga ngerampungin bacaan yang satu ini. Gila, fiuh bikin deg-degan cemana gitu bacanya. Kedua benda ini cukup membantu banget. Selain bisa buat pembatas, juga bisa buat penerang kala lampu kamar padam. Maklumlah ikut orang. Semuanya serba terbatas. Termasuk nyalain lampu. Beruntung, Simbok (majikan) ngasih fasilitas yang super wow untuk kungyannya ini. So, nggak jadi masalah buat ngelarin baca-baca di kala gelap menjadi raja.

SPG, Sales Promotion Girl emang identik banget dengan cewek-cewek seksi berpakaian mini. Entah untuk narik perhatian pembeli atau hanya sekedar kejar target semata. Tapi yang jelas, di mata khalayak umum yang namanya SPG sudah pasti prediksinya semacam ini. Aku yang dulu pernah ngerasain kerja disalah satu toko pakaian yang ada di Tulungagung pun ngerasain hal yang sama yang dirasain sama Rere (tokoh utama). Berdiri berjam-jam, nawarin produk yang kita jualin. Tapi sayang perbedaan kerja jadi SPG beda sama pegawai bulanan. Ah, yang penting punya kesamaan. Sama-sama dikontrak dalam masa tertentu. Jangan tanya bayaran. Waktu itu, satu bulan cuma dibayar rp. 250.000,- perbulan. Belum termasuk makan dan minum. Bayangin aja, duit segitu, berangkat pagi, pulang malam. Demi apa coba? Ya demi buat pengalaman.

Lewat buku ini, aku jadi bisa berimajinasi tentang kehidupan beberapa SPG yang diceritain bang Wen. Emang sih, ada banyak SPG seperti Rere. Seorang gadis yang lugu, ulet, jujur dan yah penuh semangat dalam menjalani kehidupan. Tapi tak jarang pula yang seperti Vita.

Aku pernah melihat sendiri bagaimana dandanan SPG yang wow banget. Tak satu pun mata jalang lelaki itu berpaling dari body sexy yang dipertontonkan secara life dan gratis. Tua, muda berkumpul membentuk lingkaran hanya untuk bisa membidik kemolekan tubuhnya. Sungguh, bukan hanya di Indonesia saja yang demen hal macam ini. Hongkong, yang notabene negara maju pun masih demen tontonan grentongan macam itu.
Tentang Rere dalam cerita bang Wen ini, termasuk tipe SPG yang lugu. Dia nggak kayak temen-temene yang yah lebih memilih pamer body daripada pamer skill dalam diri. Contohnya saja si Vita, yang rela menjadi simpenan pria hidung belang. Banyak memang dalam kehidupan ini yang rela jadi simpenan orang berduit hanya untuk memenuhi kebutuhan dunianya. Persis banget seperti yang diceritakan dalam novel ini. Lelaki mapan itu memang banyak banget godaan. Kudu diproteck banget bila punya suami yang mapan. Yah daripada ntar mereka lari cari simpanan, kita sebagai perempuan juga kudu bisa jaga penampilan. Eh, tapi jangan tunggu suami mapan baru kita rubah penampilan.

Sebaiknya sejak mulai menikah kita kudu lebih bisa merawat body.
Ada hal lain yang tak kalah seru dalam novel ini. Tentang Sammy, pacarnya Rere. Doi digambarkan punya tubuh yang atletis. Dalam benakku sih doi punya wajah yang ganteng. Postur tinggi, berkulit putih. Ah pokoknya caem deh. Doi kerja di Gym. Itu tuh tempat bersarangnya cowok-cowok berbody six pack. Sepertinya emang keren punya calon yang punya tubuh macam itu. Bisa ngelindungin kita dari begal. Tapi lewat tulisan bang Wen, aku sedikit ngeri juga kalau seandainya punya doi berbadan six pack. Takut banyak dilirik sama cowok-cowok juga. Pan cowok berotot juga demen tuh mandengin cowok maco. Mending cari yang one pack aja. Kayak kamu. Eh iya kamu, yang ada di PP WA-ku :D

Tentang Sammy, sayang banget, doi ternyata memilih profesi sebagai Gi—lo. Entahlah, apa yang ada dipikiran bang Wen dengan menjerumuskan tokoh si Sammy ini jadi kek gitu. Yang jelas, selalu ada hal yang diluar dugaan kita. Jangan melihat orang dari sisi luarnya saja. Mending telusuri sampe kedalem-dalemnya juga. Yah, kayak si Sammy ini. Sapa yang menduga kalau dia ini seperti itu.

Hal yang paling menyakitkan itu kala kita berpisah dengan orang yang sayang sama kita. Seperti apa yang terjadi dengan hubungan si Sammy dan Rere. Ketika tahu si Sammy ini seorang Gi—lo, Re akhirnya berpisah dengannya. Tapi tahukah kalian, Tuhan selalu menyimpan kejutan di balik kesedihan. Tuhan selalu member pengganti di saat yang tak terduga sekalipun. Setelah Sammy dan Rere putus, Tuhan mengirimkan Rendy sebagai penggantinya. Lelaki yang good looking buat dijadiin calon suami. Eh… soalnya jarang-jarang deh ya punya cowok yang kayak gitu. :D mau tahu cerita tentang Rendy, baiknya beli novel SPG ini.

Novel bang Wen ini, selain penuh dramatikal, juga diselingi dengan komedi yang emang dalam kehidupan nyata ada. Contohnya si Jono. Kalau siang namanya Jono tapi kalau malam namanya Jenny. Eh, ya kurang lebihnya gitu deh. Udah bisa mendeskripsikan Jono kayak apa kan?

Pokoknya seru banget buat kamu-kamu yang lagi nganggur dan nggak ada kegiatan buat baca ini novel. Aku aja semakin semangat buat ngikutin jejak si Rere. Tapi bukan jadi SPG (Sales Promotion Girl) tapi lebih ke SPG (Smart Passionate Gorgeous)

Udah sekian dulu ya :D yang penasaran ma novelnya bisa hubungi bang Wenda Koiman. Moga mengispirasi buat kamu-kamu yang sekarang lagi menekuni profesi sebagai SPG.

Oh ya bang di halaman 17 ada kesalahan tulis nama. Dari Dina ke Dian :D tapi nggak apalah bisa dimaklumi. Wong namaku Diana saja biasa dipanggil Dina kok sama keluarga di kampung.
Anyway, top banget ini novel bang.

SUkses selalu moga bisa dibikin layar lebar lagi kek novel Mengejar Malam Pertama.

.

No comments:

Post a Comment

Featured Post

Cara Cepat Buat Barner Promosi Di Adobe Photoshop CC 2019

Jasa pembuatan barner, memang banyak sekali dicari akhir-akhir ini. Resep ini aku dapat dari buku Photoshop CC the missing manual karya Les...