Monday, December 3, 2018

Kebab : Hidangan Mengenyangkan Saat Berbuka Puasa

Kebab - Gegara bingung mau nulis trigernya mak LidHa Maul di grup KEB, jadi deh sore tadi, aku berburu Kebab. Yaps, panganan asal Turki ternyata sudah hijrah ke hongkong sejak beberapa tahun terakhir. Berhubung nggak bisa masak dan males ribet buat panganan terpaksa deh beli. Sekalian nyobain, penasaran gimana sih rasanya Kebab?

Maklum, Mak. Seumur-umur baru pertama kali nyobain makanan yang berbau western. Ya, ala-ala negeri timur tengah sana. Emak-emak yang lain pasti udah pada nyobain atau bahkan sudah bisa bikin kebab dong pastinya? Kalau belum, kita pernah senasib.

Ah ya, Kebab atau dalam bahasa Turki Lakhongana atau biasa juga disebut keba, kebob, kabob, kibob, kebhav, atau kephav ini sebenarnya adalah masakan daging panggang ataupun dibakar yang ditusuk memakai tusukan atau batang besi, (Eiki pedia)





Namun, yang tadi aku beli itu, Yang berbentuk roll atau kebab gulung. Makan dua gulung kebab ini rasanya kenyang banget. Isi sayuran dengan sedikit daging ini bener-bener mantab jiwa. 2 potong kebab ini di bandrol dengan harga $45 atau setara Rp. 80.000. Yah, mungkin karena lahir di negara yang mayoritas mahal ini, bagi kantong kita yang hidup di Hongkong ya nggak begitu mahal lah ya.

Satu hal lagi, untuk makan jangan pernah perhitungan. Soalnya, apa yang kamu nikmati saat ini, itulah yang sebenar-benarnya rejeki. Untuk membeli kebab ini (khusus area Tin Shui Wai) kalian bisa beli di pasar Tin SHing. Tokonya nggak jauh dari pintu masuk Circle K.

Oh ya, pedagangnya juga muslim loh. Jadi dijamin ke halalanya. Sorry, nggak bisa foto pedagangnya, soale di sini emang privasi banget. Yah kecuali kalau emang udah ijin dulu. But, kapan-kapan deh coba pas ngevlog aku kasih lihat :D

Late post benere. Tapi nggak papalah ya. daripada anggremin tulisan ini di draft Bagi kalian yang mau jalan-jalan ke hongkong boleh deh hubungi aku via whatsapp +85294415904 aku siap jadi tour guide kalian :D

No comments:

Post a Comment

Featured Post

Q